Bagaimana Menopause Pada Wanita ?

Bagaimana Menopause Pada Wanita ? Istilah menopause digunakan untuk menggambarkan suatu peristiwa atau periode waktu dalam kehidupan seorang wanita.

Menopause Pada Wanita

Informasi Baru ini akan membahas tentang Menopause Pada Wanita. Dalam beberapa konteks, ini digunakan untuk menetapkan periode beberapa tahun, biasanya saat seorang wanita berusia 40-an hingga dekade 50-an dan seterusnya. Sebenarnya, seorang wanita dikatakan telah mengalami menopause ketika dia telah mengalami 12 bulan berturut-turut tanpa periode menstruasi.

Rata-rata, menopause terjadi sekitar 51 tahun. Namun, proses pramenopause biasanya dimulai pada awal 40-an. Berkurangnya kadar hormon seks dapat diukur pada wanita sedini usia pertengahan 30-an. Perempuan “Menopause” mewakili komponen utama populasi. Diperkirakan 50 juta wanita telah mencapai menopause. Sebagian besar wanita dapat berharap untuk menghabiskan sekitar 1/3 dari hidup mereka setelah menopause terjadi.

Menopause sering disebut sebagai ” perubahan hidup ” karena itu adalah masa dalam kehidupan seorang wanita ketika menstruasi teratur berhenti dan dia tidak bisa hamil lagi. Gejala menopause dapat meliputi:

  • perubahan suasana hati ,
  • kekeringan vagina ,
  • berkurangnya hasrat seksual,
  • kelupaan,
  • sulit tidur, dan
  • inkontinensia urin .

Sikap masyarakat bahwa menopause adalah takdir wanita dan dia harus menerima takdirnya. Sekarang ada banyak strategi medis untuk mengatasi gejala menopause. Wanita didorong untuk memikirkan menopause bukan sebagai peristiwa bencana dalam hidup, tetapi hanya sebagai masa transisi.

Wanita dewasa – pasca menopause

Sebelum abad ke-20, rata-rata wanita tidak hidup cukup lama untuk khawatir tentang kualitas hidupnya setelah penghentian menstruasi. Sekarang, sebagian besar wanita hidup selama beberapa dekade setelah menopause. Ini belum tentu kabar baik. Hampir setengah dari wanita di atas 75 tahun hidup sendirian di isolasi sosial relatif.

Sebagian besar penghuni panti jompo adalah wanita. Tidak hanya wanita dewasa sering harus berurusan dengan osteoporosis, kanker, dan penyakit jantung, tetapi dia juga dihadapkan dengan masalah kesehatan lainnya termasuk gangguan pendengaran , berkurangnya vison, inkontinensia , radang sendi, insomnia , kehilangan ingatan , dan disfungsi seksual.

Lalu bagaiman penyakit pada wanita?

Masalah gaya hidup yang menetap dan terisolasi dapat diperparah dengan pola makan yang buruk, merokok, dan penyalahgunaan alkohol atau narkoba . Studi menunjukkan bahwa tidak pernah terlalu terlambat untuk mendapatkan keuntungan dari diet ditingkatkan, olahraga ringan, penghentian rokok merokok dan penggunaan narkoba, dan mengurangi konsumsi alkohol.

Penyakit, bukan penuaan normal , biasanya menyebabkan hilangnya fungsi pada wanita dewasa. Tidak ada yang bisa dilakukan untuk mencegah berlalunya waktu bertahun-tahun, tetapi banyak yang dapat dicapai selama hidup seorang wanita untuk mencegah dan mengobati penyakit yang membuatnya tidak dapat mempertahankan kesehatannya sebaik mungkin.

Skrining Human Immunodeficiency Virus (HIV)

Semua wanita harus dites HIV setidaknya sekali. Bergantung pada berapa banyak risiko untuk virus yang mungkin dialami wanita, dokter mungkin merekomendasikan skrining yang lebih sering. Beberapa wanita mungkin memerlukan skrining tahunan atau sesering setiap 3 hingga 6 bulan. Klinik komunitas atau profesional kesehatan wanita adalah dua sumber potensial untuk pengujian.

HIV adalah virus yang menyebabkan Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS). AIDS tidak dapat disembuhkan dan tidak ada vaksin. Dapat dikelola dengan diagnosis dini dan pengobatan dengan obat anti-HIV yang membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

HIV mungkin ada selama bertahun-tahun sebelum gejala mulai muncul. Tes darah dapat mendeteksi virus. Tes yang direkomendasikan saat ini mencari bagian dari virus dan antibodi terhadap virus, yang dikenal sebagai tes antigen-antibodi gabungan. Dimungkinkan untuk tes negatif untuk HIV walaupun seseorang terinfeksi, jadi skrining ulang dianjurkan.

Semua orang harus dites HIV setidaknya sekali, tetapi pemeriksaan yang lebih sering mungkin diperlukan untuk beberapa orang. Lokasi klinik komunitas yang menyediakan pengujian dapat dengan mudah ditemukan online. Sumber daya seperti klinik ini ada untuk membuat layanan tersedia untuk sebanyak mungkin orang. Jika Anda memiliki pertanyaan sensitif tentang HIV, Anda dapat menjangkau banyak klinik umum atau pusat online.

Apa yang dapat dilakukan sekarang?

Pap Smear Sangat Penting untuk Deteksi

Dengan Pap smear biasa, kanker serviks (foto) mudah dicegah. Serviks adalah jalan sempit antara uterus (tempat bayi tumbuh) dan vagina (jalan lahir). Pap smear menemukan sel-sel abnormal pada serviks, yang dapat dihilangkan sebelum berubah menjadi kanker. Penyebab utama kanker serviks adalah human papillomavirus (HPV), sejenis STD.

Selama Pap smear, dokter mengambil gesekan sel dari leher rahim. Sel-sel dianalisis di laboratorium. Sampel dapat diperiksa untuk HPV, virus yang menyebabkan keganasan serviks. Jenis pengujian lain yang dapat dilakukan pada saat pemeriksaan panggul meliputi tes yang juga dapat mendeteksi gonore dan klamidia.

Seorang wanita harus diuji untuk mereka setiap tahun jika dia aktif secara seksual. IMS tertentu meningkatkan potensi masalah kesehatan pada bayi yang belum lahir, jadi ibu hamil harus diuji untuk infeksi ini dan diobati jika mereka dinyatakan positif.

Kanker pada wanita

Kanker tertentu menjadi perhatian khusus bagi wanita. Ini termasuk tidak hanya kanker pada organ wanita, seperti payudara, leher rahim, rahim (rahim), dan ovarium; tetapi juga dari pankreas, usus besar ( kanker kolorektal ), dan paru-paru.

Kanker payudara adalah penyebab utama kedua kematian akibat kanker di kalangan wanita seorang wanita memiliki peluang 12,4% terkena kanker payudara dalam hidupnya. Studi penelitian menunjukkan bahwa semakin kecil kanker payudara ketika terdeteksi, semakin besar peluang untuk bertahan hidup.

Saat ini, pemeriksaan mamografi dan payudara berfungsi sebagai tes skrining yang direkomendasikan untuk kanker payudara. Penemuan mutasi gen yang diwariskan memungkinkan identifikasi setidaknya beberapa wanita dengan peningkatan risiko kanker payudara.

Penyakit apa saja yang dapat dialami seorang wanita?

Kanker yang melibatkan ovarium juga disebut sebagai kanker ovarium . Karena kanker ovarium sangat sulit dideteksi pada tahap awal, sering disebut sebagai “silent killer.” Meskipun kanker ovarium dapat terjadi pada usia berapa pun, risiko seorang wanita secara bertahap meningkat dari waktu ke waktu, dan itu secara signifikan lebih tinggi jika ada riwayat kanker ovarium dalam keluarga. Satu dari setiap 70 wanita menderita kanker ovarium.

Kanker kolorektal adalah kanker usus besar . Sebagian besar kasus kanker kolorektal terjadi pada orang di atas 50 tahun. Seorang wanita dengan riwayat kanker payudara , rahim, atau indung telur memiliki peningkatan risiko kanker kolorektal. Skrining rutin dianjurkan untuk semua wanita di atas 50 tahun.

Studi penelitian menunjukkan bahwa makan makanan yang kaya buah-buahan dan sayuran, serta melengkapi makanan dengan antioksidan dapat membantu mengurangi risiko wanita terkena tidak hanya kanker kolorektal, tetapi sejumlah kanker lainnya juga.

Kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian akibat kanker di kalangan wanita. Karena merokok adalah penyebab utama kanker paru-paru , harus jelas bahwa berpantang merokok adalah cara yang signifikan untuk menghindari penyakit yang ditakuti ini. Berhenti merokok sangat penting dalam meminimalkan kerusakan yang sudah disebabkan oleh merokok dan mengoptimalkan kesehatan jangka panjang.

Sedot lemak adalah pengangkatan lemak di bawah kulit. Kontur tubuh untuk membentuk kembali atau “memahat” tubuh dapat dilakukan dengan menggunakan teknik sedot lemak ultrasonik dan tumescent. Berbagai “lift” dan operasi plastik menghilangkan kulit dan lemak serta mengubah posisi kulit dan jaringan.

Baca Juga :Bagaimana Haid Normal Pada Wanita ?

Menopause Pada Wanita, Selain itu, Jutaan wanita telah mengalami pembesaran atau pengurangan payudara selama bertahun-tahun. Prosedur ini tetap populer dan kontroversial. Rekonstruksi payudara , terutama setelah kanker payudara, biasanya dipandang dengan cara berbeda. Karena semua prosedur kosmetik ini juga bersifat medis, penting bagi seorang wanita untuk memahami risiko dan manfaatnya.

Updated: Mei 14, 2019 — 7:08 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *